Search This Blog

Loading...

Pages

November 3, 2011

Wajib Membayar Kifarat Iaitu Denda Bagi Orang Yang Mengharamkan Isterinya Tetapi Dia Tidak Berniat Untuk Menceraikannya

Hadis Aisyah r.a:
 Sesungguhnya Nabi s.a.w berada di rumah Zainab binti Jahsyin, baginda meminum susu, maka aku dan Hafsah bersepakat, sesiapa di antara kami berdua yang akan ditemui oleh Nabi s.a.w nanti, dia mesti mengatakan kepada Rasulullah s.a.w: Sesungguhnya aku mencium bau getah pokok urfuth dari kamu. Adakah kamu baru saja memakannya? Kemudian baginda menemui salah seorang dari kami, langsung saja pertanyaan tersebut diajukan kepada baginda. Tetapi baginda menjawab: Bahkan aku baru sahaja minum madu di rumah Zainab binti Jahsyin, aku bersumpah tidak mengulanginya lagi. Lalu Allah menurunkan firman-Nya:


 لِمَ تُحَرِّمُ مَا أَحَلَّ اللَّهُ لَكَ 


sehingga ayat


 إِنْ تَتُوبَا 


Yang bermaksud: Mengapa kamu mengharamkan apa yang telah dihalalkan oleh Allah kepada kamu. Hingga kepada firman-Nya yang bermaksud: Jika kamu berdua bertaubat, kepada Aisyah dan Hafsah. Adapun sebab turun firman Allah yang berbunyi:


 وَإِذْ أَسَرَّ النَّبِيُّ إِلَي بَعْضِ أَزْوَاجِهِ حَدِيثًا 


Yang bermaksud: Dan ingatlah ketika Nabi membicarakan secara rahsia kepada salah seorang dari isteri-isterinya iaitu Hafsah mengenai satu peristiwa ialah kerana sabda baginda: Bahkan aku minum madu. 

No comments:

Post a Comment