Search This Blog

Loading...

Pages

August 10, 2011

Berdoa Ketika Sembahyang Malam

Hadis Ibnu Abbas r.a katanya:
Suatu malam aku bermalam di rumah ibu saudaraku Maimunah. Pada malam tersebut Nabi s.a.w bangun lalu menunaikan hajatnya (hadas). Kemudian baginda membasuh muka dan kedua tangannya lalu baginda tidur, kemudian baginda bangkit lagi. Setelah itu baginda menuju ke Kirbah (iaitu bekas yang digunakan untuk menyimpan air diperbuat dari kulit) lalu membuka penutupnya. Kemudian baginda mengambil wuduk, wuduk di antara dua wuduk (wuduk pertama dengan wuduk kedua). Kemudian baginda berdiri lalu sembahyang, aku pun bangkit perlahan-lahan supaya baginda tidak melihatku, lantas aku mengambil wuduk lalu aku sembahyang di sebelah kiri baginda, baginda menarik tanganku supaya aku berpindah ke sebelah kanannya. Rasulullah s.a.w menyempurnakan sembahyang malam sebanyak tiga belas rakaat. Kemudian baginda berbaring, lalu tidur sehingga berdengkur. Kemudian datanglah Bilal lalu melaungkan azan. Lalu baginda bangkit dan terus mendirikan sembahyang tanpa berwuduk terlebih dahulu. Baginda membaca di dalam doanya: اللَّهُمَّ اجْعَلْ فِي قَلْبِي نُورًا وَفِي بَصَرِي نُورًا وَفِي سَمْعِي نُورًا وَعَنْ يَمِينِي نُورًا وَعَنْ يَسَارِي نُورًا وَفَوْقِي نُورًا وَتَحْتِي نُورًا وَأَمَامِي نُورًا وَخَلْفِي نُورًا وَعَظِّمْ لِي نُورً Yang bermaksud: Tuhanku! Jadikanlah dalam hatiku suatu cahaya, dalam pandanganku suatu cahaya, dalam pendengaranku suatu cahaya, dari arah kananku suatu cahaya, dari arah kiriku suatu cahaya, di atasku suatu cahaya, di bawahku suatu cahaya, di depanku suatu cahaya, di belakangku suatu cahaya dan limpahkanlah kepadaku dengan cahaya.

No comments:

Post a Comment