Search This Blog

Loading...

Pages

June 24, 2012

RASULULLAH S.A.W. MENEGUR PERBUATAN 'MELEPAK'


Ramli Joned


Dari Abu Sai’d. Al-Khudri r.a, dari Rasulullah SAW sabdanya:”HINDARILAH DARIPADA DUDUK-DUDUK DI PINGGIR JALAN!” Jawab para sahabat,” Kami terpaksa duduk-duduk di situ membincangkan hal-hal yang perlu..” Sabda Rasulullah SAW, “Jika memang perlu kamu duduk-duduk di situ, berikan hak jalanan.” Mereka bertanya:”Apa haknya, ya Rasulullah?" Jawab baginda :”TUNDUKKAN PANDANGAN, JANGAN MENGGANGGU, JAWAB SALAM (ORANG YANG LALU), ANJURKAN BEBAIKAN, DAN CEGAH YANG MUNGKAR..”... (HR Muslim)...

1. MELEPAK memberi makna tentang suatu tabiat yang negatif di kalangan masyarakat, seperti di kalangan REMAJA DAN DEWASA, yang menghabiskan masa dengan duduk-duduk, BERBUAL-BUAL KOSONG, MAKAN DAN MINUM, BERGELAK KETAWA, tanpa melakukan sesuatu yang berfaedah... Pada peringkat awalnya kegiatan ini merupakan budaya yang dilakukan oleh kutu-kutu jalanan.... Namun sekarang gejala ini sudah merata kesegenap peringkat, dan SUDAH DIANGGAP BIASA.....

2. MELEPAK yang bertujuan untuk kebaikan, seperti untuk berbual tentang perkara yang bermanfaat, adalah dibenarkan dalam Islam, tetapi mestilah tidak sampai menghalang orang yang lalu-lalang, dan membuat sesuatu yang menyakitkan masyarakat sekeliling seperti membuat bising, mengata-ngata orang, mengusik dan sebagainya kerana yang sedemikian sudah terkeluar daripada adab-adab dalam bersosial dan bermasyarakat....

3. Setiap muslim seharusnya menjauhi perbuatan yang SIA-SIA dan melalaikan, kerana Islam amat membenci perkara yang menggambarkan sikap orang yang suka MEMBUANG MASA....

No comments:

Post a Comment